Saran yang Terlupakan

Mendadak salah seorang teman yang pernah bersama mengerjakan satu proyek di Jakarta semasa mahasiswa muncul menyapa di Facebook. Berarti kira-kira dua puluh tahun lalu. Fenomena yang lumrah dari zaman Internet belum sampai di sini dan sekarang dipertemukan lagi dengan media sosial.

Dia bercerita pengalamannya setelah menyelesaikan proyek, kembali ke kampus, menyelesaikan skripsi, mencoba peruntungan di bisnis sarang burung, meleset; berlanjut dengan bekerja di bawah mandor asing, merasa disepelekan, tapi isteri menyemangati agar introspeksi, dan kesulitan berhasil diatasi. Kisah selanjutnya masih berliku lewat perkenalan dengan mandor tempat kerja, menjadi pegawai lagi, dan akhirnya sekira 2002, diputuskan untuk berhenti dari jabatan di kantornya dan memulai berbisnis sendiri.

Kisah tersebut tidak perlu dibuat mendayu, cukup hikmah bahwa jalan hidup setiap orang unik, dapat mudah seperti kebetulan atau membingungkan mencari-cari cahaya.

Saya masih ingat dinasihati, ‘Pokoknya, sepulang dari proyek ini, kamu harus bikin usaha sendiri!’, dia mengingatkan perkataan saya dulu.

Sedikit terperangah: saya lupa perkataan tsb. dan usaha saya dan teman-teman di Bandung masih merangkak.

3 thoughts on “Saran yang Terlupakan

Comments are closed.